Friday, February 14, 2014

Transportasi Bandung

Alohaaa.. akhirnya gue punya waktu yang cocok buat update blog. Well sebetulnya niat buat update selalu ada tapi waktunya itu loh mau diselipin kapaaan yak. Bukan waktu sih pasnya "momen" buat ngeblog harus diciptain... Yak, jadi gw mau cerita dan berkeluh kesah tentang transportasi di Kota Bandung, terutama darat, dari kacamata gw. Ide tentang topik ini muncul semester lalu, waktu gw lagi jemu-jemunya sama macet di Bandung yang Allahuakbar gw gak paham lagi dah. Tapi baru ditulis sekarang hahah.

A develop country is not a place where poor have cars, it's where the rich use public transportation. (Gustavo Petro).

Dari kutipan di atas, bisa disimpulkan kan kalo sebenernya Indonesia itu bahkan gak berkembang. Semua orang punya kendaraan pribadi, mau kaya atau miskin (ini miris), tua atau muda, cewe atau cowo. Termasuk gw. Hiks. Sebenernya, gw pun pengen pake kendaraan umum tapi selalu mikir 50 kali mengingat ntar pasti kejebak macet, kalo udah kejebak macet waktu abis banyak DI JALAN. Kalo udah kaya gitu ntar merembet lagi dateng ke tempat tujuan telat, terus apa yang bakal gw dapetin di tempat itu bakal lebih sedikit dari yang seharusnya akibat telat (baca: ilmu). Belom lagi naik angkot itu MAHAL. Waktu kenaikan BBM tahun 2008 dulu, semua tarif angkot naik. Setelah itu harga BBM turun, tapi tarif angkot tetep. Sekarang harga BBM naik lagi, tarif naik lagi. Ada yang aneh -__-. Maka jadilah naik motor kesayangan pilihan yang dirasa tepat.

Jadi apa sih, penyebab macet itu? Nah kalo yang gw liat sih selain karena faktor bertambah banyaknya kendaraan, yaitu karena mental orang-orang yang gak disiplin. Ambil puter jalan seenaknya, parkir sembarangan. Puyeng pala gw, puyeng. 

Seriously, gw berharap banyak dengan Pemkot Bandung dengan pembenahan sistem transportasinya, terutama moda transportasi darat umum. Tepuk tangan layak diberikan untuk PT. KAI karena menurut gw, PT. KAI udah berhasil membenahi pelayanannya untuk masyarakat. Terbukti kan fasilitas yang dikasih juga memuaskan. Beli tiket buat kelas ekonomi aja disediain AC. Cuma, moda ini mungkin belum memadai buat jadi alat transportasi dalam kota (Bandung). 

Berdasarkan kuliah kapita selekta infrastruktur yang pernah gw ambil waktu S1 dulu, pengembangan infrastruktur itu dibarengi dengan tingkat pertumbuhan ekonomi daerah. Nah penyediaan ini harus dipertimbangkan sedemikian rupa berdasarkan untung dan rugi, minimal pengeluaran harus sama dengan pemasukan. Misalnya, pembangunan jalan layang Pasupati. Bapak A dan B biasanya ke kantor di pusat kota pake mobil pribadi. Berapa cost bensin yang habis untuk Bapak A yang tinggal di Kopo, atau Bapak B yang tinggal di Ujung Berung kalau mereka kejebak macet setiap harinya selama 2 jam (pagi dan sore)? Bagaimana kalau ada ratusan ribu orang seperti Bapak A dan B setiap harinya? Berapa kerugian sebulan? Setahun? Sepuluh tahun? Ternyata kerugiannya itu lebih tinggi daripada ongkos bikin Pasupati seharga 600 Milyar. Maka jadilah Pasupati yang kita tau sekarang.

Waktu dulu gw masih SMP itu sempet ngerasain yang namanya berebut angkot sama bapak-bapak, mas-mas, atau ibu-ibu yang kekuatan mereka serupa tank baja. Angkot itu rata-rata isinya penuh, sampe banyak yang gelantungan. Dan yang paling penting, di angkot kita bisa baca buku, belajar, malah bikin PR (yang ini jangan ditiru ya adik-adik). Sekarang sih mana pernah lagi gw liat kaya gitu. Angkot selalu kosong, boro-boro berebutan. Yaiyalah. Orang masing-masing pada bawa kendaraan pribadi sekarang. Ga bisa lagi deh gw baca buku di jalan. Mungkin ini yang bikin sekarang gw jarang baca buku, hahaha #alesan. Angkot sendiri itu bukan milik pemerintah tapi swasta. Kalo mau bikin trayek baru tinggal ngajuin proposal. Tapi sebanding apa engga sama kebutuhan warga? Soalnya banyak angkot yang suka puter balik sebelum sampe tujuan akhir trayek karena dirasa gak ada pelanggan di sana. Belom angkot yang suka ngetem lamaaa banget bikin orang tambah males naik angkot.

Udah beberapa bulan ini Kang Emil nyedian Damri gratis setiap senin tapi khusus untuk pelajar. Lumayan lah hemat ongkos kan tiap senin, syukur-syukur jadi berkurang juga pelajar yang bawa kendaraan jadi jalanan gak begitu padet, syukur-syukur lagi kalo itu adek-adek pada dapet jodoh di bus #loh. Mau juga deh gw naik bus kota kalo ada jurusan Cijerah-Dago. Kan enak selama perjalanan bisa baca buku atau tidur, hahaa. 

Bus Sekolah Kota Bandung (Sumber: Issuu.com Kaleidoskop Pemkot Bandung -Ridwan Kamil)
Pemkot Bandung sekarang sedang nyiapin program Smart Transportasi yang terbagi jadi dua, yaitu Smart Parking dan Smart Trans Metro Bandung. Smart Parking udah diuji coba di Jalan Braga dengan parking meter barunya itu. Yang diharapkan dari itu ya untuk mencegah adanya parkir liar. Biar kaya di luar negeri gitu. Ini gw dukung penuh deh, kalo bisa gak cuma di Braga. Itu yang parkir sembarangan kan termasuk biang keladinya macet. Waktu gw ngekos di Kanayakan dulu, setiap pergi ke kampus selalu gondok karena jalan di depan sekolah D**ul Hi**m itu selalu penuh dengan mobil mentereng milik orang tua murid yang parkirnya sampe ngabisin 1 ruas jalan. Selain itu ada program Smart TMB yang mudah-mudahan sesuai dengan harapan gw bisa menjangkau banyak wilayah juga bisa mengurangi pengguna kendaraan pribadi. Toh kalau fasilitas ada, pelayanan baik, terutama efisien kan bakal banyak juga yang banting setir jadi pake transport umum. Semoga aja macetnya Bandung juga bisa berkurang dengan itu. Amiin...