Friday, December 12, 2014

A man in our lives

Kami berempat bersahabat sudah sejak lama, sejak kami di SMA. Karena jarak rumah kami yang cukup dekat, maka intensitas kami bertemu jadi lebih sering. Hari ini singgah di rumah Kiki, besok di rumah Banni, besoknya lagi di rumah Cisna, nanti ke rumah gue. Lulus SMA dan melanjutkan kuliah di tempat yang berbeda gak bikin persahabatan kami jadi kandas, tapi justru makin erat. Setiap weekend kami sempet-sempetin untuk ketemu, entah itu ngebaso atau cuma bertandang di rumah siapa buat sekedar haha hihi.


2006
Hidup dengan keluarga yang utuh merupakan suatu berkah buat kami. Bukan berarti kami masing-masing gak punya permasalahan dengan keluarga. Masalah itu biasa. Tapi tetep kami sayang dengan keluarga masing-masing. Mereka pun sudah cukup mengenal kami layaknya om dan tante sendiri, kakak dan adik sendiri.


Waktu terus berjalan, sampai gak terasa udah hampir 10 tahun kami menjalin persahabatan. Kehidupan masing-masing sudah mulai berubah. Kiki dan Cisna udah kerja, gue dan Banni lanjutin kuliah S2. Intensitas kami ketemuan berkurang karena kesibukan masing-masing, di samping Cisna sekarang kerja di Cirebon. Sekarang, ngumpul komplit tuh susah banget. Mesti disempet-sempetin banget walaupun cuma setengah jam :(


2011


2012


2013

2014

The latest pict of us, 2014
Yap. Hidup terus berjalan. Suatu hari nanti kita semua bakal punya keluarga baru masing-masing. Dan Kiki (juga Cisna) udah menuju ke arah sana. Dua minggu yang lalu Alhamdulillah kami bisa ketemuan berempat dalam rangka makan-makan ulang tahun Banni. Banyak cerita yang kita bagi. Cisna mulai bisnis coffeeshop bareng pacarnya, Bhirawa. Ini anak lagi susah banget ditemuin saking sibuknya ngurusin coffeeshop mereka. Dan Kiki, sehari sebelumnya Rama dateng ke rumahnya untuk "inisiasi ngelamar" Kiki. How happy i was when i heard that!

Then, Kiki cerita gimana dia ngerasa bokapnya terlihat sedih banget waktu Rama minta izin. Om Edi yang diam saja, gak terlalu banyak bicara, ngizinin anak perempuan keduanya mau dipinang orang. Well waktu kiki cerita ini suasananya emang mellow banget. Kiki nangis, gak kerasa juga kita ikutan terharu. Ikutan nangis (plis ini no drama loh tapi emang sedih). Setiap bapak di dunia pasti ngerasain hal yang sama dengan Om Edi waktu anak perempuannya mau dipinang orang. Termasuk bokap Cisna, gw, dan Banni. Banni bilang, "bokap gw juga pasti sama ki. Pasti bokap ngerasain kaya gitu juga kalo gw dilamar nanti".

Dan ternyata, umur manusia gak ada yang tau. Rabu pagi, gak kaya biasanya, beres mandi gw gak langsung ke kampus. Pengennya beres-beres segala macem dulu. Jam 10 pagi gw dapet pesan singkat dari Banni: "Yan bapa meninggal". Awalnya gw bingung, bapa? bapa mana? Dalem hati gw berharap Banni bakal bilang bapa-bapa yang lain, yang bukan bapaknya. Langsung saat itu juga gw telpon Banni dan sayangnya ternyata emang bener bapaknya. Kabar yang sangat sangat sangat mengejutkan karena beliau sedang di perjalanan menuju Jakarta dan sedang sehat walafiat. Gak ada tanda-tanda sama sekali, gak ada. Terakhir gw ketemu 10 hari yang lalu pun Om Dayat masih sehat seperti biasa, ngajak bercanda kaya biasa. Satu hal yang pengen gw lakuin saat itu cuma nyusul Banni ke RS di Cikampek, meluk Banni.

Bener kata Kiki. Sedih banget rasanya, dimana keluarga kami sebelumnya sama-sama lengkap, dan sekarang engga. Sedih ini harus kejadian tapi ya emang udah jadi suratan. Sedih, karena ini pertama kalinya kehilangan orang tua di antara kami semua. Tabah ya Banni sayang. Hibur terus Ibu, jagain adek-adek. Kirim doa buat bapa, jangan sampai putus. Gw yakin bapa dapet tempat terbaik di sana. Gw yakin, bapa bakal senyum bahagia waktu nanti elo dilamar sama laki-laki yang bakal jadi imam lo setelah bapa. Love you ban, kita semua bakal ada buat lo. 

Banni dan bapa

No comments:

Post a Comment