Sunday, July 10, 2016

Punten, Neng. Baksonya Habis (DUC #9)

Setelah kenyang (dan bosan) dengan santapan lebaran yang berbau santan dan rempah, biasanya orang-orang nyari makanan yang agak lain, MAKAN BAKSO. Apalagi kalau cuaca panas terik. Alih-alih mendapatkan kesegaran lain, orang lebih suka menantang dirinya sendiri dengan makan bakso ditambah sambal yang banyak. Tambah pedas tambah segar. Gak terkecuali gue. Bosan dengan hidangan yang itu-itu aja, gue pun mencari pengalihan makan bakso.

Adalah bakso yang cukup legendaris di kawasan cijerah raya dan sekitarnya, yang letaknya cuma kepisah empat blok dari rumah gue, namanya Bakso Maspur. Masih menjadi teka-teki siapa gerangan nama Maspur sebenarnya. Apakah sama dengan nama dosen gue atau bukan. Awalnya, Maspur kerja di warung bakso hits di komplek, sebut saja "Bakso Forever". Namun karena satu dan lain hal, doi bikin usaha bakso sendiri, namanya Bakso Purboyo (Nah, mungkin itu nama asli dia!). Usaha bakso dia awali dari bakso gerobak keliling, lalu mangkal permanen di Jalan Dakota dekat gerbang komplek gue. Karena usaha baksonya yang sukses, kini Maspur punya kedai sendiri di Jalan Fokker Raya No. 51, Komplek Melong Green Garden. 

Tapi apa sih yang sebenernya beda dari bakso Maspur? Bakso doi tergolong bakso solo yang kerasa banget komposisi daging lebih banyak dari tepung sehingga bikin dagingnya kerasa banget. Kuahnya yang bening mencerminkan bakso doi emang terjamin bersih dan fresh rasa sapi terasa, dengan asap yang masih mengepul. Bakso disajikan pake jeruk purut, jadi rasa asam gausah didapat dari cuka sehingga bikin ramah di perut yang punya sakit maag. Yang bikin istimewa dari baksonya, doi taro bumbu semacam bumbu biang, diracik dari berbagai rempah, yang doi sebut "bumbu goa". Sambel yang biasa jadi pamungkas bakso doi bikin dari cabe domba yang buat si sambel jadi seger dan pedesnya gigit banget. Kombinasi dari semuanya adalah semangkok bakso surgawi bernama bakso Maspur yang maknyus dan top markotop. Karena rasanya yang maknyus dan letaknya yang deket banget dan gue yang ngidam bakso, maka gue memutuskan untuk ngebaso di sana. 

Hari pertama gue datang setelah maghrib. Sayang seribu sayang, Maspur sudah tutup. Kecewa, gue balik lagi besoknya. Besoknya gue pergi jalan kaki dari rumah jam 2.30 siang. Dari kejauhan gue liat kedai Maspur rame betul, beberapa mobil dan motor parkir di depan kedai. Mulai dari ibu-ibu, bapak-bapak, sampai anak kecil memenuhi kedai. Walaupun dia punya kedai sendiri, tetep aja ngeracik baksonya di gerobak biar gregetnya dapet. Baru gue sampe depan gerobak, eh udah kepasang aja tulisan "Maaf baksonya habis". Buat meyakinkan gue tanya lagi, "Mas, habis beneran?" dan doi jawab "Iya punten Neng, baksonya habis". Kembali gue kecewa. Gue yang ngidam banget bakso Maspur gak kepikiran buat cari bakso lain. Barulah hari ketiga, yaitu siang tadi, gue udah bener-bener on fire di jiwa dan di lidah. Gue berangkat jam 2 dari rumah and THANK GOD!! bakso belum habis. Jadi juga gue ngebakso Maspur!

Selama gue nunggu bakso, jangan ditanya kondisi itu kedai. Penuh orang mau yang makan atau yang masih ngantri, pokoknya isinya orang. Saking penuhnya, bakso gue baru terhidang hampir satu jam kemudian. SATU JAM loh sodara-sodara!!! Dan memang betul legendaris, baru buka setelah dzuhur, hari ini bakso Maspur udah habis di jam 2.30 siang. Dalam rentang waktu 2.5 jam bakso laris manis! Gila! Biasanya pengunjung Maspur gak hanya dari komplek tapi juga dari komplek sekitar negeri cijerah raya, atau emang orang-orang kurang gawe yang rumahnya jauh banget dan bener-bener niat mau makan bakso doi, contohnya si Alifiya Ikhsani.

Buat pecinta bakso, bakso Maspur recommended banget dah... Doi buka setiap hari dari bada dzuhur sampai sehabisnya kecuali hari Jumat tutup. 

Default pesenan gue, yahun baso plus somay

Bahagia boleh sederhana, tapi kenikmatan harus HQQ.


Ps: special thanks to narasumber pelanggan Maspur sepanjang masa, Rizky Nur Hardiati.

Saturday, July 9, 2016

Main Gitar Nyok (DUC #8)

Sebagai seorang drummer, seringkali gue iri dengan yang bisa main piano, apalagi yang main gitar. Mereka bisa enjoy dengan alat musik mereka sendiri sambil bernyanyi apapun yang mau mereka nyanyikan. Gitaris bisa main gitar dimanapun dan kapanpun. Warung kopi, depan tenda sambil kemping, dalem mobil, atau di atas tempat tidur sambil bobo asik. Sedangkan gue? Mana bisa gue ngegebuk drum sambil bobok, wong drum-nya aja gue kagak punya. Para drummer gak bisa gebuk drum sambil merem melek enjoy dimanapun sesuka mereka. Alhasil, dalam beberapa waktu terakhir gue rampas gitar adek gue yang dianggurin demi bisa main musik enjoy sambil nyanyi di atas kasur. Hanya aja, harap maklum kalo sekil gue gitu-gitu doang...

Cekidot

Friday, July 8, 2016

Zaman Bocah (DUC #7)

Gue berani taruhan, zaman kita masih bocah, pasti paling males kalo disuruh tidur siang. Setuju gak? Gue sih males banget. Mending juga main. Permainan zaman SD dulu banyak banget, diantaranya main BP (boneka kertas bongkar pasang), sepedaan, galah asin, ucing kup, petak umpet, atau sepedaan. Sayangnya, karena gue berbadan kecil dan cengeng, gue seringkali dijadikan 'anak bawang' di setiap permainan itu. Tau anak bawang? Anak bawang adalah anggota permainan yang paling gak dianggep karena dirasa terlalu kecil  dan muda sehingga gak bisa mengerti jalannya permainan. Anak bawang selalu jadi target buat jadi looser. Ketika main ucing kup, dia pasti yang paling dikejar buat di'kena'in. Ketika main petak umpet, betapapun lihainya si anak bawang ngumpet dan bikin skor, selalu dianggep gak aci. Ya begitulah kurang lebih kenangan masa kecil gue. Kalo boleh gue bilang, bocah SD itu adalah bocah paling jahat. Menghina temen gak tanggung-tanggung, ngebully temen gak ngerasa dosa. Ya begitulah kehidupan anak SD.

Kemudian munculah gebrakan di dunia permainan, yaitu lahirnya Play Station. Pertama kali gue main tuh di rumah tetangga yang emang paling tajir di sederetan rumah. Setiap hari rumahnya rame banget sama bocah-bocang lanang gang gue. Dan kebetulan emang sederetan rumah gue isinya bocah lanang semua sih, gue doang yang engga. Yang main PS cuma berdua sih, tapi yang nonton sampe belakang-belakang. Pada suatu hari, ketika gue dan adek gue nonton yang main PS (kalo beruntung kebagian main) di rumah si Andi, tiba-tiba gue disuruh pulang. Bokap marah besar karena gue main sama bocah laki. Jadilah akhirnya orang tua gue beli juga tuh mainan hits Play Station biar gue sama adek gue ga usah maen ke tempat tetangga. Alhasil, semenjak itu temen-temen SD gue sering main ke tempat gue. 

Yang namanya permainan, pasti ada kalanya tuh bocah-bocah bosen. Rental PS pun udah menjamur. Jadilah gue mencari kegiatan lain. Karena ke-anak bawang-an gue, gue sering cari keasyikan lain sendiri. Contohnya, gw lebih sering menghabiskan waktu buat baca buku cerita atau majalah bobo. Atau kegiatan yang bener-bener fresh pada saat itu: aktif di Radio Kids. Ini adalah radio khusus anak-anak di Bandung, yang muterin lagu anak dan kegiatannya kids friendly banget, misalnya gue ikutan siaran, ikut kompetisi nyanyi, meet n great dengan artis cilik, dsb. Segaring-garingnya lagu anak zaman baheula, tetep ga segaring lagu anak zaman sekarang yang macem "lelaki kerdus, lelaki kencrot". Kurang paham gue. Apa anak sekarang udah kekurangan permainan ya?

Karya Masa SD

Thursday, July 7, 2016

Flower Boy or Bad Boy (DUC #6)

Tipikal suasana lebaran, para single mania perempat abad macem kita-kita ini pasti paling males kalo ditanyain pertanyaan seputar kehidupan pribadi, seperti yang terjadi pada gue dalam dua hari terakhir. 

Kasus 1
Tante: "Dian udah selesai ya kuliahnya?"
Gue: "Hehe. Udah, tante."
Tante: "Kapan mantu Lis?"
Emak: "Hahahahaha..."
Gue: (males bereaksi)

Kasus 2
Tante: "Kenapa Dian kok lesu amat. Capek ya kuliah?"
Gue: "Ho'oh tek".
Tante: "Ahh.. capek sekolah, kawin lah lagi". (Dengan logat ala minang. Kebayang kan ya gmn)
Gue: (diemin aja)

Dan biasanya, kalo udah muncul pertanyaan gitu gue suka membuat kesibukan sendiri, misalnya main hp atau nonton tv. Kali ini gue memilih nonton tv karena hp gue lagi dicas. Siaran di tv menayangkan  ftv ala ala lebaran lah ya, yang agak berbau islami. Bintangnya Dewi Sandra.     Dikisahkan si Dewi Sandra si perempuan berkerudung (yang gue bahkan gak tau meranin tokoh bernama siapa) adalah seorang guru TK yang sedang ditaksir oleh dua cowok. Yang satu cowok tipe flower boy, mapan, ganteng, lurus. Yang lain cowok tipe bad boy, urakan, tapi tetep ganteng (ya iyalah, artis). Tebak si Dewi Sandra jadinya sama yang mana?

Oh tentu saja dengan si flower boy. Tipikal cowok idaman cewek-cewek. Cewek mana yang gak mau?

Tapi, kalau harus memilih antara flower boy atau bad boy, secara pribadi gue lebih tertarik dengan tipe kedua. Lebih laki aja gitu menurut gue. Coba aja misalnya, kalo lo suka nonton serial Buffy the Vampire Slayer. Entah kenapa, instead of Angel si vampir baik, gue lebih suka sama Spike si vampir jahat. Gue jadi suka penasaran "anjir, mau ngapain lagi nih si Spike?". Sedangkan si Angel bisa gue tebak lah tingkahnya, pasti nanti nolongin Buffy, pacaran, romantis-romantisan basi, nina bobo, udah. Bukan berarti cowok bad boy ga bisa romantis. Mereka bisa banget, cuma caranya suka unpredictable. Ga disangka-sangka. Suka deh pokoknya!

Contoh lain nih, dari karakter film yang umum. Lo pilih Edward Cullen atau Jacob Black? Gue mah udah pasti Jacob Black. Laki! Tapi, kalo misalnya ada alternatif lain, gue kayaknya prefer "yang lain" itu. Misalnya: lo pilih Ross Geller si flower boy, Joey Tribiany si bad boy, atau Chandler bing si cowok gak jelas? SADLY, gue bakal pilih Chandler hahahha. Dia agak bad boy, tapi pinter dan mapan ala flower boy, PLUS DIA JENAKA. Awawawawawwwww

Gue pengen sih, berlaki cowok yang baik dan lurus. Tapi gak lurus-lurus amat karena kesannya kaku. Tapi bukan berarti cowok bad boy pasti tidak kaku ya, enggak juga. Paling engga gw demen sama yang orangnya bisa "mikir" tapi masih seneng dengerin musik dan main musik. Masih suka traveling dan gila-gilaan bareng. Gak yang serius-serius amat gitu loh.

Hanya saja, terkadang impian gak sesuai dengan kenyataan. Layaknya teman-teman cowok gue yang mengidamkan cewek mandiri tapi pada kenyataannya lebih seneng dan "pride" sama cewek manja, gue pun pada akhirnya pacaran sama cowok flower boy, entah itu cowok baik anak mami atau cowok bener ketua osis idaman semua siswi sekolaan. Dan yang naksir gue biasanya cowok lurus. Yang gue heran, memangnya gue terlihat kayak cewek lurus? I mean, gue nyeeett. Ah, entahlah. Kalo kata koko Abet, cewek model begini nih yang berbahaya. Gak bisa ditebak. Udah ada Trian yang pintar dan mapan, eh si Cinta malah pilih Rangga. Hufty.

Jadi, kesimpulannya, kalo disuruh milih antara flower boy atau bad boy, gw tetep pilih bad boy. Tapi kalo ada bad boy plus pinter mapan dan jenaka, gue pilih yang model begitu. Hahahah... RAKUS.

Tuesday, July 5, 2016

Tradisi Malam Takbiran (DUC #5)

Biasanya, apa yang lo lakukan ketika malam takbiran?
a. Takbiran di mesjid / takbiran keliling kampung
b. Masih sibuk masak di dapur
c. Masih terjebak di mall buat belanja baju lebaran
d. Yaudah, ga ngapa-ngapain
Hayooh... Jujur... biasanya lo pada ngapain???

Mungkin kegiatan malam takbiran ala orang dewasa gak terlalu bervariasi. Diantaranya ya seperti yang saya sebut di atas. Sekarang pertanyaannya gue ganti sedikit. Dulu, ketika lo masih kecil, apa kegiatan yang biasa lo lakukan ketika malam takbiran sehingga kegiatan itu bisa jadi tradisi buat lo? 

a. Ikutan takbiran keliling kampung
b. Main kembang api
c. Main petasan
d. Nonton Home Alone (lah emang ada?)
e. Main petak umpet sama sepupu
f. Yaudah, bobo aja

Kalo gue, gue gak pilih yang manapun. Tradisi malam takbiran di keluarga gue (mungkin) agak beda. Dulu zaman gue bocah, bokap gue setelah lebaran biasanya beliin celengan plastik buat gue dan adek gue si Ical (Fadhil belum lahir). Nah setiap harinya kita selalu masukin duit koin cepek-an yang gede banget itu atau yang emas, atau kalo lagi beruntung masukin duit pemberian om/tante kakek/nenek yaitu duit 500 perak gambar orang utan atau 1000-an gambar danau toba. Dan ketika malam takbiran tahun depannya tiba, gue dan Ical duduk manis ngeliatin bokap "membelah" celengan kita. Setelah celengan masing-masing kebuka, kita hitung deh berapa tabungan masing-masing. Siapa yang paling banyak tabungannya dapet bonus. Yang lebih dikit tetep dapet bonus.. Hehe. Lumayan kan, ketika lebaran tiba kita bisa jajan pake duit sendiri atau disimpan ke nyokap buat beli peralatan sekolah lucu-lucu. Hihihi.. 

Celengan plastik warna-warni (Sumber: Google)

Gimana? Kalau tradisi malam takbiran kamu apa?


Monday, July 4, 2016

Rupanya Saya Sudah Berumur (DUC #4)

Cuplikan percakapan antara kakak dan adik penggemar tim nasional sepak bola Jerman

Adik: Ah sebel, Gomez gak main semi final.
Kakak: Lah kenapa dah? 
Adik: Ya cedera yang kemaren. Basti sama Khedira juga. Tapi tenang, ada Gotze.
Kakak: Yah.. cewa gua. Basti nu aing... (Favorit gue saat ini adalah si Bastian Schweinsteiger, cek di sini 7 cowok ganteng versi dianlisa
Adik: Basti kayaknya udah mau pensiun tuh taun depan kali.
Kakak: HAAAH?? Kok udah pensiun aja? Kan masih muda keleus.. (Gw pikir, Schweini masih 28 tahun. Setau gue, gue dan Schweini hanya terpaut 5 tahun. Dan dalam mindset gue, umur gue saat ini adalah 23 tahun, dan selamanya tetap 23)
Adik: Apaan.. 31 tahun dia... 

What de..... masa sih? tunggu tunggu. Umur asli gue sekian. Eh bener jugak. Doi udah kepala tiga!!! HAHAHA!!!! Plis. Rupanya gue udah berumur. Dan eventually, umur gue akan menginjak kepala tiga. KEPALA TIGA!!!! Apaan aja sih yang udah gue lakukan selama iniiiiih wawakakakakka. 

Semoga Basti masih main di World Cup 2018 dan Euro Cup 2020. Semoga ketika itu, gue sedang berada di negeri si doi. Amin.

Sunday, July 3, 2016

Sampai Lupa Rasanya Mudik (DUC #3)

Andaikata mudik didefinisikan sebagai perjalanan pulang ke kampung halaman dalam rangka merayakan Idul Fitri bersama keluarga besar dan handai taulan via jalan darat bersama keluarga tercinta, gue jadi bertanya-tanya: 

Kapan ya gue terakhir mudik? Rasanya 5 tahun yang lalu deh...

Kampung halaman gue, Kerinci, yang letaknya nun jauh di Pulau Sumatera, sebenernya terakhir gue kunjungi Agustus-September 2013. Namun "pulang kampung" waktu itu gak bisa dibilang mudik sih kalo kita mengacu ke definisi mudik tadi. Dulu gue pulang kampung naik pesawat ke Padang, dengan tujuan utama sebenernya buat naik Gunung Kerinci. Itu pun gue pulang kampung gak sama keluarga alias alone. 

Mudik itu punya sensasi lain. Nah si sensasinya itu justru dapetnya selama di perjalanan, bukan pas udah sampe kampung. Gimana rasanya lo melakukan perjalanan darat sama keluarga selama 2-3 hari lamanya, macet-macetan di jalan waktu antri masuk kapal, menikmati pemandangan di kiri dan kanan, ketemu keluarga lain yang sama-sama mau mudik, janjian konvoi selama ngelewatin jalan lintas sumatera yang terkenal horor dan banyak "bajing luncat", mandi di toilet umum karena bau badan lo sampe udah bisa ngusir setan, ngeliat satwa-satwa liar berkeliaran bebas di hutan sumatera, sampai akhirnya momen ketika lo sampai di rumah nenek. Itu sesuatu banget bero! Lo bener-bener quality time sama keluarga lo. 

Tahun ini keluarga gue gak mudik. Mereka udah mudik tahun lalu sedangkan gue tahun lalu lebaran entah di negri mana. Mudah-mudahan ada kesempatan gue mudik lagi sama keluarga gue, sebelum nanti gue mudik ke kampung orang. 



Mudik 2010, masih ada tino akyuu.. Lokasi: Danau Kerinci

Mudik 2011. Lokasi: rumah tino (dari papa)

Bonus. Mudik 2010. Lokasi: Kebun teh Kayu Aro


First Time Doing Some Things (DUC #2)

When was the last time you did something(s) for the first time? Well, me, is like a year ago, last summer. To be exact, i did many things for the first time, and those experiences are really unforgettable.


  • I had my first trip abroad

Yes, i'd never gone abroad, even to the overrated Southeast Asia country, Singapore. I kept dreaming to travel to Europe, esp Germany. Let's say it's my obsession and coincidentally, this f*ckn' bastard lady had opportunity winning a scholarship to join summer school program in Kassel, Germany. And yeay! Akhirnya gue pernah ke luar negeri, ke negeri impian pulak! What a lucky bastard! And sure enough it was the first time i live separately from my family.

Second day in Frankfurt

  • First time went to the church
Bukan, bukan buat berdoa, tapi cuma sekedar wisata. Gereja pertama yang gue kunjungi adalah St. Elizabeth Church yang terletak di Kota Marburg. Perjalanan ke Marburg nya ga direncanain sama sekali. Setelah perkuliahan beres, waktu masih menunjukan pukul 10 pagi waktu setempat, trus gue ketemu Hoang di lobby dan gue sapa. Haha hihi. Trus tetiba doi bilang "I'm gonna go to Marburg with Darren and Rosalind. Wanna join?" Gak pake mikir gue langsung bilang "YES!" Dan begitulah, pergilah kita ke Marburg dan gue masuk gereja buat pertama kalinya, yang setelah dari St. Elizabeth itu, kita semua visit gereja lagi gereja lagi haha. Mungkin dalam sehari itu gue berkunjung ke 5-6 gereja, mulai dari gereja katolik gothic sampe gereja protestan, ada semua. Sampai pergi ke Paris sama Gebi pun masih sempet juga ngunjungin gereja Notre Dame. 

St. Elizabeth Church

Tim Marburg
  • Smoking sisha & went to Irish Pub
Itu semua karena Scavanger Hunt. Itu loh, games yang lo dan tim lo harus harus ngumpulin point sebanyak-banyaknya dari beberapa pilihan tantangan yang tersedia. And one of them is smoking sisha. How bad did it look like to me? Well i didn't care. it was just a sisha, i mean. it's not cigarette. Nah finish point dari game itu adalah di Irish Pub tempat temen-temen gue biasa nongkrong sampe subuh (dan paginya kembali ke kampus. Mereka gila!). Kalo lo suka nonton How I Met Your Mother, itulah Irish Pub yang gue datengin. Persis sama, plus ada stage kecil buat karokean. Gue sih ngerasa awkward dateng ke sana, terlebih gue berjilbab. Rasanya ga enak aja, walaupun ga ada yang peduli juga sebenernya sih orang-orang. Dan waktu gue lagi di sana, datenglah wasap dari Norita yang isinya ngajak iftar ke mesjid Turki. Jadi ironinya, setelah gue nge-pub, gue langsung tobat ke mesjid hahaha. 


Nyisa

Prost!

  • First time 19-20 hours fasting, doing i'tikaf, and Eid without family
Ramadhan in northern hemisphere while summer is quite tough for me since i had to fast for 19-20 hours! Apalagi di negara muslim minoritas. Selain harus menahan godaan dari diri sendiri, gue juga harus jago2 jaga godaan dari orang lain. And it's everywhere! People ate ice cream everywhere! In the bus, tram, sidewalk, university, downtown. Hellooo.. it was summer! Tapi ya kalo emang niat, apalagi niat beribadah, Allah pasti bantu. Alhamdulillah kuat-kuat aja gue puasa sekian jam di sana, dibarengin hiking pulak coba bayangkan! Gue ga ngerti dapet kekuatan darimana, yang jelas pada saat itu gue semangat 45 banget ngapa-ngapain. Tidur tiap harinya kurang dari 6 jam tapi gue ga ngerasa kecapean. Kreji! Saat itu juga gue pertama kali melakukan i'tikaf. Hehe. Selama di negeri sendiri gue belum pernah tuh yang namanya beri'tikaf di mesjid, nah sampe sini begaol dengan cewe-cewe shalehah jadinya pernah jugaa...

Lebaran pun jatuh sehari sebelum keberangkatan gue kembali ke Indonesia. Jangan bayangin lebaran kayak di Indonesia, di sana -apalagi di Kassel yang kota kecil- mesjid aja gak ada. Pilihannya cuma dua: lebaran bareng orang Turki atau bareng orang Arab. Hostfam gue sepakat ikutan rombongan Arab (Yah, padahal gue ngarep bareng rombongan Turki, biar bisa ngeceng wkwk). Shalat Ied nya di dalem gedung (rumah) sewaan. Tapi suasananya jangan ditanya bok, kaya di lapangan gasibu. Rame betul... Waktu lebaran ini puncak-puncaknya ke-homesick-an gue, terutama karena itu hari Lebaran. Biasa dari lahir lebaran sama orang tua, kali itu gue lebaran jauh dari orang tua dan mereka gak ada menghubungi gue sama sekali. Kan jadi nangis bombay lah gue jadinya hiks. Tapi asli, berkesan banget mungkin karena kita sedikit, orang Indo cuma belasan, jadi kekeluargaannya erat banget di sana. Ah... i miss those moments..

Me and my hostfamily. Left-right: Me and my swollen eyes (abis nangis bombay), Kak Norita, Sarah, Ummy

PS: WHAAAAAT terlambat beberapa detik jadi udah kepost tanggal 3. huft

Friday, July 1, 2016

Daily Update Challenge #1

Sebenernya blog gue ini arahannya dan konsepnya apaan sih ya? Kayaknya blog ini makin jauh dari rencana awal, yang tadinya dibuat demi mengepos serta membahas hal dan isu yang agak serius. Namun ternyata gue bahkan sangat malas buat buka leptop kalo di rumah. Bah. Dan blog ini lama-lama ngebahas hal yang ga penting, sama kayak blog sebelumnya. Ya.. mungkin perlu dikonsep ulang. Entah gimana dan kapan. Males mikirnya.

Kali ini gue mau pengakuan dosa. Dalam waktu kurang dari 3 jam, hari ini gue udah turut menyumbang sampah buat Bumi. Gue beli seblak di RW sebelah yang dikemas pake styrofoam dan beli minuman kemasan teh oolong. Lalu sekarang gue merasa bersalah karena:

  1. Styrofoam butuh waktu lama buat hancur. Lama bangeeeet... Lebih lama dari plastik. Biasanya gue kalo beli seblak di Bu Budi minta dibungkus plastik aja karena toh sampe rumah gue pindahin juga ke mangkok. Tapi tadi gue lupa minta, dan ibunya juga ga biasanya ga nanya. Jadi yaudah. Gue hanya berharap kemasan seblak ini gak berakhir ngapung di kali-kali. 
  2. Beli minuman berbotol plastik, yang sama butuh waktu lama buat terdekomposisi. Udah cukup lama gue commit buat gak beli minuman kemasan, terutama yang berbotol plastik. Caranya ya gue kemana-mana bawa tumbler sendiri biar bisa refill air terus. Selain jadi lebih sehat, gue gak perlu keluar duit buat beli minuman botol ke Bang Ed (Ehm, kecuali keluar duit buat beli kopi yaaa itu lain cerita). Pernah mikir ga, itu sampah botol larinya kemana? Ya, bisa dimanfaatkan buat bikin barang lain, tapi berapa persen sih yang termanfaatkan itu? Sisanya ya numpuk di TPS nunggu membusuk entah sampai berapa ratus tahun ke depan. Kalo iya berakhir di TPS. Kalo nyasar ke sungai gemanaaa coba. Sedangkan hari gini tuh apa-apa pake plastik mentang-mentang murah. Coba aja lo liat tuh kalo ke Indom*ret dsb, kulkas buat jualin minuman botol plastik ada berapa biji. Bisa sampe 6 biji men! Produksinya masif, tapi 1 botolnya aja butuh waktu ratusan tahun buat hancur. Gila. Dalam sebulan ini gue paling engga sampe 7 kali beli minuman botol plastik. Entah karena bulan puasa, rasanya tenggorokan dahaga banget jadi pengen minum yang dingin dan berasa. Jadi ya gitu. Huff. Merasa bersalah.

Pengen banget care sama tempat kita tinggal, sama lingkungan kita, sama Bumi kita. Caranya baru dari diri sendiri aja lah, ya kaya gini-gini aja. Hal-hal yang kayaknya sepele, tapi sebenernya engga.

Bugasee, Kassel, July 1st, 2015. 

Ps: Tadi gue habis ditantang si Diaz buat membuat postingan harian selama bulan Juli. Dan kuterima tantangannya. Maka jadilah ini.