Friday, July 8, 2016

Zaman Bocah (DUC #7)

Gue berani taruhan, zaman kita masih bocah, pasti paling males kalo disuruh tidur siang. Setuju gak? Gue sih males banget. Mending juga main. Permainan zaman SD dulu banyak banget, diantaranya main BP (boneka kertas bongkar pasang), sepedaan, galah asin, ucing kup, petak umpet, atau sepedaan. Sayangnya, karena gue berbadan kecil dan cengeng, gue seringkali dijadikan 'anak bawang' di setiap permainan itu. Tau anak bawang? Anak bawang adalah anggota permainan yang paling gak dianggep karena dirasa terlalu kecil  dan muda sehingga gak bisa mengerti jalannya permainan. Anak bawang selalu jadi target buat jadi looser. Ketika main ucing kup, dia pasti yang paling dikejar buat di'kena'in. Ketika main petak umpet, betapapun lihainya si anak bawang ngumpet dan bikin skor, selalu dianggep gak aci. Ya begitulah kurang lebih kenangan masa kecil gue. Kalo boleh gue bilang, bocah SD itu adalah bocah paling jahat. Menghina temen gak tanggung-tanggung, ngebully temen gak ngerasa dosa. Ya begitulah kehidupan anak SD.

Kemudian munculah gebrakan di dunia permainan, yaitu lahirnya Play Station. Pertama kali gue main tuh di rumah tetangga yang emang paling tajir di sederetan rumah. Setiap hari rumahnya rame banget sama bocah-bocang lanang gang gue. Dan kebetulan emang sederetan rumah gue isinya bocah lanang semua sih, gue doang yang engga. Yang main PS cuma berdua sih, tapi yang nonton sampe belakang-belakang. Pada suatu hari, ketika gue dan adek gue nonton yang main PS (kalo beruntung kebagian main) di rumah si Andi, tiba-tiba gue disuruh pulang. Bokap marah besar karena gue main sama bocah laki. Jadilah akhirnya orang tua gue beli juga tuh mainan hits Play Station biar gue sama adek gue ga usah maen ke tempat tetangga. Alhasil, semenjak itu temen-temen SD gue sering main ke tempat gue. 

Yang namanya permainan, pasti ada kalanya tuh bocah-bocah bosen. Rental PS pun udah menjamur. Jadilah gue mencari kegiatan lain. Karena ke-anak bawang-an gue, gue sering cari keasyikan lain sendiri. Contohnya, gw lebih sering menghabiskan waktu buat baca buku cerita atau majalah bobo. Atau kegiatan yang bener-bener fresh pada saat itu: aktif di Radio Kids. Ini adalah radio khusus anak-anak di Bandung, yang muterin lagu anak dan kegiatannya kids friendly banget, misalnya gue ikutan siaran, ikut kompetisi nyanyi, meet n great dengan artis cilik, dsb. Segaring-garingnya lagu anak zaman baheula, tetep ga segaring lagu anak zaman sekarang yang macem "lelaki kerdus, lelaki kencrot". Kurang paham gue. Apa anak sekarang udah kekurangan permainan ya?

Karya Masa SD

1 comment:

  1. Kk dian anaknya great banget semenjak kecil, ngefens deh

    ReplyDelete